The Domestic Philosopher: Q+A With Liliana PorterArtis berkumpul! Bagaimana kolektif mengambil alih dunia seni

The Domestic Philosopher: Q+A With Liliana PorterArtis berkumpul! Bagaimana kolektif mengambil alih dunia seni

Pekan lalu, keempat artis yang terpilih untuk hadiah Turner mengubah diri mereka menjadi Judi Bola Online kolektif beranggotakan empat orang untuk menang sebagai sebuah kelompok – sebuah langkah yang menyebabkan kontroversi di media, kekuatiran akan media sosial dan kehebohan di Radio 4 antara keduanya. Kritikus seni Guardian, Adrian Searle dan mitra Sunday Times-nya, Waldemar Januszczak.

Keempat seniman – Lawrence Abu Hamdan, Helen Cammock, Oscar Murillo dan Tai Shani – mengatakan mereka datang bersama-sama “atas nama kesamaan, keragaman dan solidaritas”. Jika politik yang mendasari gerakan itu tidak jelas, para seniman menerima potongan stiker hadiah senilai £ 40.000 yang sama untuk mendukung Jeremy Corbyn dan menuntut: “Tories out.”

“Secara historis,” kata Ellen Mara De Wachter, penulis buku berjudul Co-Art: Artists on Creative Collaboration, “kolektif selalu dikaitkan dengan pandangan kiri. Keempat artis ini tidak hanya bicara, mereka berjalan – dan mereka berkorban. Mereka adalah gerakan dada yang menunjukkan betapa absurdnya sistem nilai dalam seni. ”

Sementara hadiah Turner belum pernah dimenangkan dalam kondisi seperti itu sebelumnya, kolektif sebelumnya telah menang dan dinominasikan. Jane Hall of Assemble, sekelompok arsitek yang datang bersama pada tahun 2010 dan menang pada tahun 2015, mengatakan kolaborasi sering lahir dari keadaan politik. “Kami adalah produk penghematan. Kami lulus ke dalam resesi. Bersatu adalah tentang mencoba mengubah hubungan kekuasaan. Menyadari bahwa, pada saat tertentu, aturan tradisional tidak berlaku lagi, jadi tidak ada ruginya mencoba sesuatu yang berbeda. “

Anjalika Sagar – anggota Kelompok Otolith, yang dinominasikan untuk Turner pada tahun 2010 – mengatakan keputusannya untuk bekerja dengan mitra Kodwo Eshun juga berasal dari frustrasi dengan status quo. “Itu adalah reaksi terhadap pemasaran seni Young British Art dan menendang obsesi selebriti saat Cool Britannia. Itu adalah tentang menjadi transnasional, menciptakan aliansi antara kelompok-kelompok film dan menghubungkan ide-ide politik secara transnasional. “

Royal Photographic Society mengumumkan pemenang penghargaan 2019-nya

Royal Photographic Society mengumumkan pemenang penghargaan 2019-nya

Royal Photographic Society (RPS) telah mengumumkan pemenang penghargaan tahunan Situs Judi Bola prestisiusnya. Didirikan pada tahun 1878, 16 penghargaan merayakan kontribusi luar biasa untuk fotografi, yang mencakup bidang seni, ilmu pengetahuan, pendidikan, film dan penerbitan.

Seniman konseptual Perancis Sophie Calle telah dianugerahi Medali Centenary, yang didirikan pada tahun 1993 sebagai pengakuan atas kontribusi signifikan yang berkelanjutan pada seni fotografi. Fotografer, penulis, dan pendidik dikenal karena pekerjaan yang sering menggambarkan kerentanan manusia, dan mempekerjakan kehidupan emosional dan psikologis Calle sendiri sebagai subjek. Calle juga dikenal karena kemampuannya yang seperti detektif untuk mengikuti orang asing dan menyelidiki kehidupan pribadi mereka.

Wakil Presiden RPS Del Barrett mengatakan: “Sebagai seorang seniman dan pendidik, Calle melambangkan apa yang diperjuangkan Masyarakat. Saya sangat senang melihat medali Centenary diberikan kepada artis wanita untuk tahun kedua berjalan. “

Penerima wanita lainnya termasuk Anne Wilkes Tucker (Penghargaan untuk Kurator), Collier Schorr (Penghargaan untuk Editorial, Periklanan dan Fotografi Mode), Alix Marie (Penghargaan Vic Odden untuk fotografer berusia 35 tahun ke bawah), dan Laia Abril, yang memenangkan The Hood Medal untuk investigasi fotografisnya, On Abortion, diakui karena menjelajah masalah kepedulian sosial publik.

Lima wanita lainnya dipuji dalam kategori Kehormatan Beasiswa. Profesor Anna Fox, Joy Gregory, Clare Strand, Hannah Starkey, dan Carrie Mae Weems – yang semuanya termasuk dalam daftar 100 pahlawan fotografi RPS – diakui karena hubungan intim mereka dengan sains atau seni fotografi.